17 11 2013

And I already have approval for posting this from the husband🙂

View on Path





Kancil dan Gajah

23 05 2013

Salah satu cerita yang saya bawa dari jaman saya kecil. Dan terbukti my babies suka juga rupanya. Simak yuk.

sang+kancil+dan+gajah

Suatu hari si Kancil bangun kesiangan. Ketika dia bangun, perutnya sudah mulai berbunyi tanda dia sudah sangat kelaparan. Cepat-cepat dia berlari-lari untuk mencari makan di hutan. Karena sudah sangat lapat, Kancil tidak berhati-hati sewaktu dia berlari. Dan tiba-tiba….

BYUURRR…. Kancil tercebur di sebuah sumur. “Aduh, bagaimana ini? Bagaimana saya bisa keluar dari sumur ini?” tanya si Kancil kebingungan. Kancil mencoba untuk memanjat sumur itu, tapi terlalu licin, dan dia langsung terjatuh lagi ke dalam sumur. Dia mencoba untuk melompat, tapi sumurnya terlalu dalam sehingga dia tidak bisa sampai ke atas.

Ketika si Kancil sedang kebingungan dan juga kelaparan, datangkan seekor Gajah. Gajah melihat Kancil yang ada di dalam sumur. Lalu Gajahpun bertanya, “Hai Kancil! Apa yang sedang kamu lakukan di sana?”

“Ssssttt…. Jangan teriak-teriak Gajah,” kata Kancil.

“Kenapa?” Gajah pun bertanya kebingungan.

“Sssttt…. pelan-pelan. Lihat, sebentar lagi langit akan runtuh. Coba kamu lihat ke atas.” kata Kancil lagi.

Mulanya Gajah tidak percaya pada omongan Kancil. Tapi ketika dia melihat ke atas, dia melihat bahwa awan di langit bergerak-gerak cepat. Gajah tidak tahu bahwa awan memang selalu bergerak apabila tertiup angin. Gajah pun ketakutan dan bertanya pada Kancil, “Hai Kancil, biarkan aku bersembunyi di sumur ini bersama kamu.”

Kancil menjawab, “Jangan Gajah. Di sini sudah sempit. Tidak ada tempat untuk kamu. Kamu cari saja tempat lain untuk bersembunyi.”

Tetapi Gajah yang sudah sangat ketakutan menjawab, “Bagaimana kalau kamu saja yang keluar dan mencari tempat lain. Saya sembunyi di sini.”

Kancil pura-pura berpikir keras dan akhirnya menjawab, “Ayo, kamu ulurkan belalaimu dan angkat aku dari dalam sumur ini.”

Gajah pun melakukan apa yang diminta oleh Kancil. Dia mengulurkan belalainya ke dalam sumur dan mengangat Kancil keluar dari sumur itu. Setelahnya Gajah pun masuk ke dalam sumur dan bersembunyi.

Ketika Gajah sudah masuk ke dalam sumur, Kancil pun tertawa dan berkata kepada Gajah, “Hai Gajah, terima kasih sudah mengeluarkan aku dari dalam sumur. Sekarang aku bisa bebas mencari makan. Selamat bersembunyi di dalam sana ya.”

Kancil pun berlari lagi sambil tertawa-tawa. Dan Gajah mulai menyadari betapa bodohnya dia yang udah dibohongi oleh Kancil yang cerdik dan iseng itu.





Another Mami’s Story – Tomas si Tukang Kentut

22 05 2013

Salah satu cerita kesukaan my baby Athan dan abangnya, Gavin. Sebenarnya cerita ini adalah hasil improvisasi saya karena Athan bosan dengan cerita-cerita yang biasa. Mau simak? Silakan…

kentut

Pada suatu masa, adalah sebuah kerajaan yang dipimpin oleh seorang Raja yang sangat baik hati. Raja ini selalu mau membantu rakyatnya yang kesusahan. Dia memimpin kerajaannya dengan sangat bijaksana. Oleh karena itu seluruh rakyatnya sangat menyukai dan menghormati sang Raja ini. Raja mempunya seorang Putri yang sangat disayanginya. Raja dan sang anak selalu menjadi panutan seluruh rakyat di kerajaan tersebut.

Akan tetapi di suatu sudut kerajaan tinggal seorang nenek sihir yang sangat jahat. Dia sangat iri dengan sang Raja yang selalu disukai oleh rakyatnya. Nenek sihir ini membenci Raja dan sang Putri yang mempunya banyak teman. Dia iri karena tidak memiliki seorang pun teman.

Karena iri dan kebencian ini, maka si nenek sihir pun merencanakan sesuatu yang jahat terhadap sang Raja. Suatu hari nenek sihir ini berjalan ke arah istana Raja. Setelah ada di dekat istana, dia dapat melihat sang Putri Raja sedang bermain di dekat jendela kamarnya. Melihat Putri Raja, si nenek sihir pun mengucapkan mantera jahatnya dan menyihir sang Putri sehingga dia tidak bisa lagi tertawa.

Hal ini tentu saja menyedihkan hati Raja. Putri tercintanya tidak bisa tertawa dan menikmati seluruh keindahan dunia. Sang Putri hanya dapat menangis dan bermuka sedih. Raja pun mengadakan sayembara. Barangsiapa bisa membuat Putri Raja tertawa kembali, dia akan mendapat hadiah yang banyak dari Raja.

Seluruh rakyat pun berbondong-bondong datang ke istana untuk mencoba keberuntungannya. Banyak cara sudah ditempuh oleh mereka semua demi membuat sang Putri Raja tertawa lagi. Ada yang menceritakan cerita-cerita lucu, ada yang menari seperti badut, ada yang membawakan mainan-mainan lucu… tapi tidak satu pun yang berhasil membuat sang Putri tertawa.

Raja makin sedih melihat keadaan ini. Dia pun hampir berputus asa. Sampai suatu ketika, Raja melihat seorang anak kecil yang berdiri di depan pintu gerbang istana. Anak tersebut terlihat ketakutan. Raja pun memerintahkan pengawalnya untuk membuka pintu gerbang dan mengajak anak kecil itu masuk ke istana. Raja bertanya, “Siapa namamu dan apa maksud kamu datang ke Istana, nak?”

“Nama saya Tomas dan saya lapar, tuanku Raja,” jawab anak kecil itu.

Raja pun memerintahkan juru masak untuk membuatkan makanan untuk Tomas. Karena kesukaannya adalah mie, maka disediakan lah bermangkok-mangkok mie untuknya. Semangkok, dua mangkok, tiga mangkok, sampai sepuluh mangkok mie dihabiskan Tomas. Hingga dia kekenyangan.

Ketika Tomas sedang tergeletak kekenyangan, datanglah Putri Raja ke dapur. Melihat ada anak kecil disana, Putri pun bertanya, “Hai, siapa kamu?”

Tomas mulai menjawab, “Nama saya….” Tapi belum sampai dia menyebutkan namanya tiba-tiba….. Duuuuutttt…. Betapa malunya Tomas karena dia tiba-tiba buang angin dihadapan sang Putri Raja.

Mendengar itu Putri Raja pun tergelak dan tertawa. “Ha… ha… ha… kamu lucu sekali. Apakah itu betul nama kamu? Ha… ha… ha…”

Sang Putri tidak dapat menahan tawanya karena kelucuan dan keluguan Tomas. Mendengar ada suara tawa di dapur, Raja pun langsung menghampiri. Dia terkejut melihat dan mendengar Putri nya tertawa. Dan Raja langsung berteriak, “Tomas! Kamu berhasil membuat putriku tertawa lagi. Terima kasih, nak.”

Ketika Raja bertanya apa permintaan Tomas sebagai hadiah, Tomas pun berkata, “Kalau boleh tuanku Raja, saya ingin ayah saya mempunya toko sepatu yang besar. Karena ayah saya adalah tukang sepatu. Dan toko sepatu kami sangat kecil sehingga kami tidak bisa menjual banyak sepatu untuk mendapatkan uang.”

Raja pun kemudian memberikan hadiah yang diinginkan oleh Tomas. Dan sejak saat itu Tomas juga menjadi teman Putri Raja.





Tentang Damai dan Mengampuni

19 05 2013

Image

“Dia sudah mengirimkan Rok KudusNya untuk seluruh muat manusia. Dia memberikan damai dan kasihNya secara cuma-cuma buat kita semua. Yang harus kita lakukan hanyalah mengampuni sesama kita dan menerima damaiNya.”

Dan disitulah susahnya. At least buat saya. Sulit untuk mengampuni sesama. Saya bisa saja (mencoba) untuk melupakan kesalahan orang lain. Tapi untuk betul-betul mengampuni? Sulit juga. Tapi apakah itu artinya saya tidak layak untuk menerima damai dan kasih Kristus?





Strength

22 12 2012

Strength is when you are surrounded

by Christmas trees and Christmas songs

The festives are extremely and friendly loud

and yet you just sit alone with your coffee cup.

Strength is when love is in the air

with holiday feelings lighting the day

while Christmas lights bright the night

and you need to smile with your broken heart.

Strength is when the world is all excitement

music, presents, christmas cards and cookies

When people take turns to hang decorations on the line

while you decorate your heart on your own this time.





Tentang Bahagia

12 09 2012

Bahagia itu, menurut saya adalah suatu investasi. Karena bahagia itu sesuatu yang kita lakukan saat ini, dan mungkin baru akan kita rasakan jauh ke depan, mungkin lama dari sekarang.

Sudah banyak kali kita dengar bahwa hidup ini penuh dengan pilihan. Bahkan hidup itu sendiri adalah suatu pilihan. Setiap detik, setiap saat, kita diharuskan untuk mengambil suatu keputusan, menentukan sebuah pilihan. Keputusan yang kita buat atau pilihan yang kita ambil saat ini pasti mempertimbangkan rasa bahagia yang ingin kita dapatkan dan rasakan. Saya pikir tidak da orang yang sengaja memilih untuk tidak bahagia. Kalau ada suatu pilihan yang kita tahu akan membuat kita tidak bahagia, sudah pasti akan kita singkirkan jauh-jauh kemungkinan itu. Tidak akan kita pilih. Akan kita buang kalau bisa supaya tidak akan pernah ada di hadapan kita lagi. Tapi pertanyaannya, apakah saat kita tentukan pilihan itu, kita pasti akan rasakan bahagianya saat itu juga? Belum tentu bukan? Tapi pilihan itu kita ambil anyway. Kenapa? Karena kita tahu, in the long run, kita akan merasa bahagia atas pilihan tersebut. Jadi betul bukan, bahagia itu merupakan suatu investasi.

Saya berani jamin, seburuk apapun keadaannya saat ini, sepahit apapun rasanya sekarang, pasti akan tetap kita pilih untuk jalani, kalau kita yakin bahwa di ujung jalan sana, ada rasa bahagia yang menunggu kita. Kadang bahkan kita tidak tahu kapan bahagia itu akan datang. Kita sulit untuk melihat terang di akhir perjalanan kita. Dan terus menerus kita dihadapkan pada pilihan-pilihan yang menuntut kita untuk mengambil salah satu dan meninggalkan yang lainnya. Dan terus menerus pula kita akan buat keputusan itu, kita ambil satu pilihan yang kita percaya akan membawa kita ke rasa bahagia itu at the end. Keburukan demi keburukan, kepahitan demi kepahitan akan terus kita pilih demi mengejar bahagia. beberapa orang mungkin beruntung dimana setiap pilihan yang mereka buat, bisa langsung mendatangkan rasa bahagia. Tapi tidak semua orang sebegitu beruntungnya. Pilihan tetap harus dibuat demi investasi atas rasa bahagia itu pastinya.

Jadi saya sudah mendeskripsikan apa itu bahagia, paling tidak menurut pendapat saya. Ada satu hal lagi yang penting mengenai bahagia. Bahagia itu, bukan cuma saat kita bahagia. Sudah sering saya merasa bahagia karena orang lain bahagia. Nah, ini menjadi penting, karena sekarang kita juga tahu bahwa pilihan yang kita tentukan dalam rangka investasi bahagia itu bisa jadi karena kita ingin melihat orang lain bahagia. Karena kalau dia bahagia, saya pun jadi bahagia. Dan itu menjadi alasan yang cukup untuk saya melakukan apa yang saya lakukan. Memilih apa yang saya pilih.

Having said all of the above, ini adalah rangkuman saya. Bahagia itu adalah suatu investasi. Mungkin tidak bisa kita rasakan sekarang, tapi setiap pilihan yang kita tentukan adalah jalan menuju kesana. Bahagia akan kita rasakan saat investasi tersebut jatuh tempo. Dan bahagia bukan cuma saat hati kita senang, tapi bisa juga saat orang yang kita cintai merasa bahagia. So, let’s make our choices always with a smile. Because happiness awaits us there.





Try to Learn From Others

1 09 2012

I have always been a believer that one needs to try everything at least once to be able to say that he’s lived a full live. Well, at least I want to be able to say, “Yup, I’ve been there. Tried that. Done that.”

As much as I think I have been through a lot, I still have not done half the things I wish I had done. I think there are still lots more that I have not done.

But a couple of nights ago I learned that one does not have to actually try to do everything to be a full man. Some things we can learn through other people’s experience. We need not make the same mistakes other people make. And for once in my life I can actually be thankful that I have not tried everyhting in this world. After all, if what I do would hurt myself or worse yet, others, then why do it?